Notis Perpindahan


Bismillah…

Dengan ini adalah dimaklumkan bahawa, link https://mencorakperubahan.wordpress.com secara rasminya telah ditukar pada http://ikramuniten.wordpress.com

Contentnya masih sama, cuma URL dan sedikit feature berubah. InshaAllah akan diperbaiki dari semasa ke semasa.

Mohon maaf atas segala kesulitan yang berlaku.

Terima kasih atas segala sokongan yang diberi ke atas blog ini selama ini.

 

Admin

Advertisements

Meneliti Pedoman Berharga


Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,
Sesungguhnya amal itu tergantung kepada niatnya dan sesuatu pekerjaan itu dinilai dari masa akhirnya.

Sesungguhnya Rasulullah saw diutuskan untuk menyempurnakan akhlak manusia dan orang-orang yang sebelum Rasulullah saw binasa kerana mabuk dinar dan dirham (harta benda) dan keduanya juga yang akan menghancurkan kita.

Sesungguhnya yang paling Rasulullah saw takutkan dari umatnya adalah syahwatnya orang-orang kaya yang tidak mampu membendung keinginan perutnya dan gejolak kemaluannya.

Sesungguhnya Allah swt akan memberikan rahmatNya kepada orang-orang yang berkasih sayang pada sesamanya.

Sesungguhnya harta abadi kita adalah yang kita berikan pada sesama kita.

Sesungguhnya orang-orang yang rela dengan kehinaan adalah orang-orang yang rindu dunia.
Sesungguhnya kecintaan seseorang itu akan kelihatan ketika orang lain sedang berada dalam kesempitan.

Sesungguhnya dalam infak terdapat sekian banyak keajaiban.

Sesungguhnya :

1. Qadha’ boleh ditolak dengan doa dan munajat.
2. Umur boleh bertambah kerana kebaikan dan kebajikan yang kita lakukan.
3. Sabar boleh diperolehi dengan banyak menelan pengalaman.

Sesungguhnya kefakiran yang paling besar adalah kebodohan.

Sesungguhnya akal adalah aset kita yang paling mahal.

Sesungguhnya orang yang ujub hidupnya akan terasing.

Sesungguhnya tidak akan pernah wujud kesesalan dalam musyawarah kerana ianya pintu yang mampu menyelesaikan masalah.

Sesungguhnya kecerdasan itu ada dalam perancangan yang matang.

Sesungguhnya dalam akhlak ada kecerdasan dan dalam perenungan terangkum ibadah kepada Allah swt.

Sesungguhnya dalam rasa malu dan sabar ada keimanan. Hilangnya amanah akan menyebabkan lenyapnya keimanan manakala pengingkaran janji pula adalah tanda redupnya agama.

Sesungguhnya dosa besar akan diampuni jika disertai dengan istighfar dan dosa kecil tidak akan terhapus jika dilakukan berterusan tiada henti.

Sesungguhnya tidaklah layak bagi seorang muslim untuk merendahkan dirinya sendiri dengan menadahkan tangan pada sesama muslim dengan mengemis kepada ciptaan Allah juga serta merengek kepada makhluk yang sesungguhnya juga tidak berdaya.

Sesungguhnya tidak akan masuk syurga seseorang yang jiran tetangganya :

1. Tidak merasa aman dengan sikap dan perbuatannya.
2. Yang terganggu dengan kekejamannya.
3. Yang sesak dadanya kerana keangkuhannya.
4. Yang risau dengan cemuhan-cemuhannya.

Sesungguhnya tidak layak kita mengharapkan keselamatan pada diri kita sendiri sepanjang orang lain tidak selamat dari sikap dan perbuatan kita.

Syukurilah sekecil apapun kebaikan yang dilakukan oleh orang lain kepada kita kerana sesungguhnya yang tidak mampu mensyukuri yang kecil tidak akan mampu mensyukuri yang besar.

Sesungguhnya tidaklah terpuji sifat tergesa-gesa dan tidak akan bahagia orang yang berdusta, irihati, dengki, tamak dan angkuh kerana ini semua adalah virus yang akan menggigit sedikit demi sedikit kejernihan hati nurani kita.

Sesungguhnya :

1. Para pemboros itu sukar mendapatkan teman.
2. Para pendengki tidak akan pernah menjadi mulia.
3. Para pemalas tidak akan pernah menjadi kaya.
4. Para pendendam hanya akan menderita penyakit jiwa.

Sesungguhnya kebaikan orang-orang yang terpilih itu adalah kerana perenungan dan pemikiran yang dalam sedangkan rosaknya orang-orang yang jahat disebabkan kerana sama sekali tidak memiliki visi ke depan.

Sesungguhnya tidak ada yang lebih lazat di dunia ini lebih dari :

1. Kemuliaan ilmu.
2. Sucinya diri.
3. Kesejukan jiwa.
4. Rasa puas dengan apa yang ada.
5. Rasa manis dalam memberi kepada sesama manusia.
6. Tunduk di hadapan Pencipta.
7. Menangisi dosa-dosa.
8. Merenungi alam semesta.

Sayyidina Ali bin Abi Talib pernah berkata :

Fitnah itu muncul dari tiga jalan :

PERTAMA : PEREMPUAN-PEREMPUAN.

Mereka adalah perangkap iblis yang siap sedia mencari mangsa.

KEDUA : MINUMAN-MINUMAN KERAS YANG MEMABUKKAN.

Ini adalah pedangnya yang sentiasa terhunus.

KETIGA : DIRHAM DAN DINAR (HARTA BENDA).

Kedua-duanya adalah busur panah beracun yang siap membunuh setiap saat.

a. Barang siapa yang terjerat dengan perempuan, jangan berharap hidupnya akan bersih dan jernih.

b. Barang siapa yang jadi peminum arak tidak akan pernah berakal bersih.

c. Barang siapa yang senang dengan dinar dan dirham (harta benda), dia akan menjadi hambanya yang akan menurut perintahnya sepanjang hidup.

Sesungguhnya maksiat itu :

1. Membuatkan terhalangnya komunikasi antara hamba dan Rabb.
2. Melahirkan kemurungan yang berlarutan.
3. Menimbulkan rasa takut yang menggoncang hati.
4. Menyebabkan kesulitan hidup yang terus menghimpit.
5. Membuatkan hati gelap gulita dan tidak mampu ditembusi cahaya nasihat.
6. Mengakibatkan kemuraman menyelimuti diri.
7. Menyebabkan sumber rezeki menyempit.
8. Mendapat kemurkaan Allah.
9. Menghakis keimanan.
10. Menarik musibah yang akan datang silih berganti.

Maksiat itu melahirkan kehinaan kerana kemuliaan hanya akan lahir dari ketaatan kepada Allah manakala akal menjadi rosak kerana maksiat memadamkan cahaya akal di mana kelalaian akan menjadi kebiasaannya.

Ibnu Abbas ra pernah mengatakan tentang maksiat ini :

Sesungguhnya maksiat itu adalah :

1. Kegelapan di wajah.
2. Gelap gulita di dalam hati.
3. Kebencian yang menyebar di tengah manusia.
4. Kelemahan dalam jasad.
5. Minimumnya rezeki.

Sebaliknya taat adalah :

1. Cahaya di wajah.
2. Cahaya di dalam kalbu.
3. Dicintai oleh ramai manusia.
4. Lapangnya rezeki.

Maksiat :

1. Membuntukan fikiran waras kita.
2. Menggelapkan kejernihan fikiran kita.
3. Menghitamkan kejernihan nurani kita.
4. Membelenggu kebebasan kita.
5. Menyekat kelincahan kita.
6. Menipiskan tenaga ketakwaan kita.
7. Mematikan potensi keimanan kita.

Maka tidak ada jalan lain selain mengatakan selamat tinggal kepada maksiat kerana kedekatan kita dengan maksiat akan menjauhkan kita dari Yang Maha Dekat.

Perangilah maksiat dengan niat dan tekad dan sebaik-baik wasilah memeranginya adalah banyak berkawan dengan orang-orang yang memiliki aura dan perilaku soleh.

Dua resipi yang mujarab bagi meninggalkan maksiat adalah :

1. Berkawan dengan orang-orang yang baik.
2. Melakukan amal soleh.

Sesungguhnya kita ini adalah hamba Allah yang dicipta untuk mengabdi kepadaNya dengan tugas :

1. Memakmurkan alam semesta dengan amal bakti kepada sesama manusia.
2. Menebarkan kasih di tengah-tengah mereka.
3. Menyiramkan sayang di ubun-ubun mereka.
4. Menjadikan diri kita dan orang lain soleh agar alam semesta menjadi tenteram tanpa berlaku banyak huru-hura.
5. Membawa kedamaian dengan nilai-nilai Islam yang ramah serta norma-norma Islam yang mententeramkan jiwa.

Tugas kita adalah mengalirkan kasih sayang Allah kepada seluruh umat manusia dan mencegah angkara murka dari tangan-tangan yang kejam yang menginginkan darah mengalir tanpa apa-apa sebab.

Tugas kekhalifahan kita adalah menjadikan orang lain merasa aman dan damai bersama kita kerana Islam adalah damai dan mententeramkan.

Tugas kita adalah menyebarkan keadilan melalui :

1. Perbuatan dan bukan kata-kata.
2. Melalui bukti dan bukan simbol semata-mata.
3. Melalui makna bukan melalui kata-kata berlapik yang mungkin penuh pesona tapi sebenarnya penuh racun yang berbisa.

Tugas kita adalah meratakan kesejahteraan melalui :

1. Tangan-tangan sederhana kita.
2. Fikiran-fikiran jernih kita.
3. Tangan kekuasaan kita jika kita telah memilikinya.
4. Lisan-lisan kita jika kita mampu mengungkapkannya.

Jangan ada dusta di antara kita seperti :

1. Keadilan yang hanya simbol semata-mata.
2. Persatuan yang hanya di sekeliling kelompok kita.
3. Pembangunan yang hanya untuk segelintir manusia.
4. Kesejahteraan yang hanya dinikmati di rumah-rumah kita.

Jangan ada dendam di antara kita bahkan kepentingan umat mesti diutamakan yang melampaui batas-batas parti, golongan, jamaah apalagi suku kaum yang oleh Nabi yang mulia disebut sebagai benda busuk dan berbau.

Tidak ada wangian dalam sikap fanatik sempit kita dan tidak ada semerbak syurga dalam sekatan-sekatan yang kita bangunkan yang membuatkan kita tidak peduli sesama kita.

Sudah terlalu lama kita :

1. Dilaga-lagakan dengan saudara kita sendiri.
2. Diadu domba dengan bangsa sendiri.
3. Dilaga-lagakan dengan saudara seiman kita sendiri.

Sehingga kita mengalami keletihan fikiran, jiwa dan raga sebelum kita berhadapan dengan orang-orang yang memusuhi kita atau tidak suka kalau kita bersatu di bawah payung Islam yang lebih besar bukan di payung-payung kecil yang seringkali membuatkan kita lupa bahwa kita memiliki payung besar iaitu Islam.

Sesungguhnya kesatuan umat adalah :

1. Dambaan semua orang.
2. Cita-cita setiap kita.
3. Obsesi setiap muslim.

Persatuan adalah kekuatan dan bercerai berai adalah kelemahan.

a. Kita tahu bersatu itu sebuah tenaga besar tapi kita tidak tahu cara untuk
merealisasikannya.

b. Kita tahu bahwa persatuan itu adalah nikmat besar, namun kita tidak sanggup untuk mencapainya.

c. Kita tahu bahwa Islam mengajarkan kita makna persatuan dan pertautan antara sesama kita, tapi kita menyekatnya dengan kepentingan- kepentingan jangka pendek yang akan segera hilang.

Akhirnya marilah kita meningkatkan kembali kesedaran kita masing-masing bahwa kita dilahirkan untuk menjadi :

1. Pemimpin dunia.
2. Imam peradaban dunia.

Kedudukan di atas hanya akan lahir jika kita mampu menyatukan visi, misi dan langkah untuk mencapainya.

Jadikan firman-firman Allah swt berikut sebagai perangsang yang akan menggerakkan kita untuk menjadi imam peradaban dunia :

“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik.” (QS Ali Imran : 110)

“Dan demikian (pula) Kami telah menjadikan kamu (umat Islam), umat yang adil dan pilihan agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu.” (QS Al-Baqarah : 143)

“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.” (QS Ali Imran : 139)

Tiga kata kunci yang Allah berikan kepada kita adalah :

1. Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia.

2. Kami telah menjadikan kamu (umat Islam), umat yang adil dan pilihan.

3. Padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya).

Allah tidak akan memberikan semua ini kecuali kerana Dia telah menyediakan kepada kita semua potensi dan tenaga untuk mencapainya.

Marilah kembali kepada fitrah dan kedudukan kita yang sebenarnya iaitu :

“Umat terbaik di alam semesta.”

Ya Allah, sesungguhnya kami bersyukur kepadaMu kerana telah menjadikan kami umat Nabi akhir zaman iaitu umat Islam serta menyediakan bagi kami segala cara dan jalan yang boleh menjadikan kami umat yang terbaik yang berpegang kepada kesederhanaan dan melaksanakan keadilan di kalangan manusia serta mengangkatkan darjat kami di sisiMu. Tetapkanlah kaki-kaki kami di atas jalanMu yang lurus ini sehingga kami menjadi saksi kepada perbuatan manusia lain serta RasulMu yang mulia menjadi saksi ke atas perbuatan kami.

Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS

Modal Utama Manusia


Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,

Modal setiap manusia di dunia ini adalah :

a.       Waktu yang singkat.

b.      Nafas yang terbatas.

c.       Hari-hari yang berbilang.

Barangsiapa yang menggunakan kesempatan dan saat-saat itu dalam kebaikan dan sentiasa beribadah maka, beruntunglah dia. Namun, sebaliknya siapa sahaja yang menyia-nyiakan semua itu maka ia telah rugi dan waktu pun tidak akan dapat kembali seperti sediakala.

Ada sebuah sya’ir Arab yang menggambarkan ciri-ciri waktu dengan bahasa yang begitu mendalam :

“Waktu adalah ibarat mata pedang, jika kamu tidak memotongnya maka ia akan memotong kamu.”

Waktu adalah salah satu dimensi dalam hidup manusia.

Ciri-ciri waktu adalah :

1.      Sentiasa bergerak secara cepat.

2.      Berlalu tanpa terasa.

3.      Tiba-tiba mendatangi secara mengejut.

Tidak hairanlah kenapa masyarakat Arab membuat kiasan cepatnya keadaan waktu dengan kilatan pedang yang menyambar agar kita dapat meresapi cara mengatur waktu yang baik di mana kita perlu belajar dari seorang pahlawan mengenai teknik bermain dan menggunakan sebilah pedang.

Alangkah ramai orang-orang yang rugi kerana mereka mengira bahwa hidup di dunia ini panjang waktunya.

Allah swt berfirman :

“Apakah kamu mengira bahwa Kami menciptakan kamu untuk main-main dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada kami?” 

(QS Al-Mu’minun : 115)

Ramai juga orang-orang yang menganggap diri  mereka telah berbuat kebajikan, banyak berjuang dan berjasa kepada Islam sedangkan Allah swt  menyindir orang-orang yang bersikap demikian dalam FirmanNya :

“Iaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan ini, sedang mereka telah menganggap telah berbuat kebaikan.” 

(QS Al Kahfi : 104)

Tidak ada sesuatu yang lebih berharga dari umur, sedangkan umur manusia tidak lebih dari beberapa puluh tahun. Lalu kelak ia akan ditanya di atas setiap detik waktu yang dilaluinya dan apa yang ia lakukan di saat ia bertemu dengan Allah swt.

Rasulullah saw bersabda :

“Tidak akan berganjak kedua tapak kaki hamba pada hari Kiamat hingga ia ditanya tentang umurnya untuk apa dihabiskan, tentang ilmunya apa yang telah dia amalkan, tentang hartanya dari mana dia dapatkan dan ke mana dia belanjakan, serta tentang fizikalnya untuk apa dia pergunakan.”

(HR At-Tirmizi)

Umur manusia adalah masa yang ia tanam di dunia, sedangkan masa penghasilannya adalah di akhirat dan oleh kerana itu, sungguh amat rugi jika manusia menyia-nyiakan waktunya dan membelanjakan modalnya untuk sesuatu yang tidak berguna.

Barangsiapa yang tidak mengetahui besarnya nilai waktu yang terluang, sungguh akan datang padanya suatu masa di mana akan diperlihatkan kepadanya tentang mahalnya nilai waktu serta nilai beramal di dalamnya di mana yang jelasnya, manusia akan menyesal dalam dua keadaan :

1.      Ia akan menyesal kerana keingkarannya terhadap nilai waktu.

2.      Ia akan menyesal kerana sedikit amalnya mengisi ruangan waktu tersebut.

Namun penyesalan itu sudah tidak berguna lagi.

Ada juga di kalangan manusia yang begitu prihatin dengan waktu, bahkan dalam fikirannya waktu 24 jam sehari semalam itu terasa begitu sedikit, namun semuanya mereka habiskan untuk urusan dunia dan jika hal itu benar-benar dilakukan maka dia termasuk orang yang bodoh kerana dia hanya mempersiapkan untuk urusan dunia semata-mata (sesuatu yang singkat) dan meninggalkan urusan akhirat (sesuatu yang sangat abadi ).

Dia bekerja keras siang dan malam tetapi hasilnya tidak seimbang dengan kemanfaatan yang diperolehi untuk dirinya di mana paling tinggi nikmat itupun hanyalah sekadar ia mendapatkan nikmatnya makanan dilidahnya namun apabila ia sakit, semua makanan yang terasa nikmat itu akan menjadi pahit dan tidak menyelerakan.

Begitu juga ia terasa nikmat dengan mempunyai harta yang banyak di mana ia tidak menyangka bahwa harta itu tidak akan dapat dibawa bersamanya ketika mati dan itulah sesungguhnya gaya hidup orang-orang yang kafir, maka apakah kita mahu disebut dengan sebutan itu?

Rasulullah saw bersabda :

“Dunia ini penjara bagi orang Mukmin dan Syrga bagi orang kafir.”

(HR Muslim, At-Tirmizi, Ibnu Majah dan Ahmad).

Dalam hadits yang lain, Rasulullah saw bersabda :

”Syurga itu dikelilingi oleh perbuatan yang dibenci oleh manusia dan Neraka itu dikelilingi oleh perbuatan yang di sukai Hawa nafsu” 

(HR Muslim, At Tirmizi dan Ahmad)

Kemudian Allah swt juga menegaskan didalam FirmanNya :

”Dan orang-orang kafir itu bersenang-senang (di dunia) dan mereka makan seperti makannya binatang-binatang dan Neraka merupakan tempat tinggal mereka”

(QS Muhammad :12)

Ciri-ciri waktu meliputi 3 perkara :

PERTAMA : WAKTU CEPAT BERLALU

Putaran dan pergantian waktu berlaku sangat cepat sekali bagaikan angin berhembus samada di waktu sedih ataupun gembira.

Jika dikatakan hari sukacita berlalu begitu cepat dan hari-hari duka bergerak begitu lambat, padahal itu hanyalah perasaan kita belaka dan bukan keadaan yang sebenarnya.

Allah swt menegaskan perkara ini dalam FirmanNya :

“Dan(Ingatlah)akan hari (yang di waktu itu) Allah mengumpulkan mereka (mereka merasa di hari itu) seakan-akan mereka tidak pernah tinggal (di dunia)melainkan sesaat sahaja di siang hari (yang di waktu itu) mereka saling berkenalan).”

(QSYunus : 45)

KEDUA : WAKTU YANG SUDAH BERLALU TIDAK AKAN BOLEH KEMBALI ATAU DIGANTI

Seorang penyair pernah bersenandung :

“Seseorang hanyalah pengenderai di atas bahu umurnya, berkelana mengikuti hari dan bulan, ia lalui siang dan malam harinya, semakin jauh dari kehidupan semakin dekat dengan kuburan.”

Alangkah malangnya orang yang berasa gembira jika umurnya bertambah dengan mengadakan acara ulang tahun kelahiran atau hari jadi yang tidak ada tuntunannya dari ajaran Islam.

Bagaimana dia boleh merasa senang hati sementara :

a.       Hari-harinya melenyapkan bulannya.

b.      Bulannya melenyapkan tahunnya.

c.       Tahunnya melenyapkan umurnya.

lalu berhentinya umur menghantarkan dirinya kepada kematian.

Bagaimana kita tidak merasa sedih dengan umur kita yang pergi tanpa dapat diganti?

Manusia sejak diciptakan terus berjalan sebagai musafir dan tidak ada tempat berhenti baginya selain syurga atau neraka.

KETIGA : WAKTU ADALAH HARTA YANG SANGAT MAHAL HARGANYA YANG DIMILIKI OLEH MANUSIA

Betapa ramainya orang-orang yang membuang waktunya dengan percuma, sibuk dalam perbicaraan yang tidak bermanfaat sementara umurnya terus melaju menuju kematian tetapi ia tidak menyedarinya.

Bahkan ada orang yang umurnya 60 tahun yang sepatutnya membuatkan ia berwaspada untuk :

1.      Sentiasa mengejar pahala.

2.      Menjauhi maksiat.

3.      Segera bertaubat.

Namun, ia masih sahaja berkubang dalam lumpur kemaksiatan dan dosa.

Rasulullah saw bersabda :

“Allah swt memberi kesempatan kepada seseorang dengan ditangguhkan umurnya hingga mencapai umur 60 tahun.” 

(HR Bukhari)

PANDANGAN SALAFUS SOLEH MENGENAI WAKTU

Abu Darda’ ra berkata :

“Seandainya bukan kerana tiga perkara, tentu aku tidak suka hidup, meskipun hanya sehari:

1.      Kehausan kepada Allah di bawah panas terik siang hari.

2.      Sujud kepada Allah swt di tengah malam.

3.      Duduk-duduk bersama orang-orang soleh yang sentiasa memilih yang baik-baik dalam berbicara sebagaimana memilih kurma yang berkualiti.”

Ibrahim Al Harbi seorang Muhaddits berkata :

“Aku telah menemani Imam Ahmad Bin Hanbal selama 20 tahun, samada di musim gugur atau di musim bunga, musim panas atau musim dingin, malam dan siangnya sungguh aku tidak mendapatinya suatu hari kecuali hari itu lebih bertambah kebaikannya dari hari kelmarin.”

Maka barang siapa hari ini seperti hari kelmarin maka ia adalah orang yang tertipu dan barangsiapa hari ini lebih buruk dari hari kelmarin maka ia adalah orang yang tercela.

Marilah mulai dari sekarang untuk merubah perbuatan kita yang selama ini keliru kerana Rasulullah saw bersabda :

”Setiap anak adam pasti mempunyai kesalahan dan sebaik-baik orang yang melakukan kesalahan adalah yang mahu memperbaiki kesalahannya”.

(HR Ahmad, At Tirmidzi dan Ad Darimi)

Ramai orang yang berniat untuk bertaubat, berbuat baik, meninggalkan kemaksiatan dan sebagainya akan tetapi semuanya itu hanya terhenti pada niat, keinginan, harapan dan angan-angan semata-mata.

Keputusan itu kini ada di tangan kita samada :

1.      Meniti jalan Allah swt dengan melakukan segala perintahNya.

2.      Bergerak di jalanNya dengan menjauhi segala laranganNya.

3.      Tetap tenggelam dalam kemaksiatan dalam melalui lorong kehidupan.

Marilah kita manfaatkan segala kesempatan untuk menambah kualiti hidup kita. Di samping sentiasa bertaqarrub kepada Allah dengan berbagai ibadah, kita juga hendaklah sentiasa bersama dengan orang-orang yang soleh, menghadiri majlis bersama mereka dan mendengar nasihat-nasihat mereka serta meneladani kehidupan mereka agar perjalanan kehidupan kita lebih terarah kerana waktu yang masih tersisa untuk kita amat sedikit sementara kita berada di lorong kehidupan yang akan segera berakhir.

Ya Allah, ampunilah dosa-dosa kami dan hapuskanlah segala kesalahan kami. Berilah kami kesedaran untuk kami sentiasa menghargai waktu yang Engkau kurniakan kepada kami sebagai modal utama untuk kami isi dan penuhi dengan amal-amal yang soleh yang akan menjadi bekalan kepada kami dalam perjalanan menujuMu di akhirat nanti.

Ameen Ya Rabbal Alameen

Wan Ahmad Sanadi Wan Ali

Pengerusi JK tarbiah IKRAM Shah Alam

Jaulah kite~


berikut merupakan catatan diari dari peserta yang mengikuti ekpedisi jaulah ini 😛

“Assalamualaikum,

Hari ni tringin nak kongsi cerita kami ketika berjaulah ke Terengganu. Bagi kami student foundation inilah pengalaman berjaulah sulung spanjang keberadaan kami di Uniten Pusaka Tersayang he3… Nak dipendekkan cerita…..

 kami mula bergerak dari uniten lepas isyak 23/sept.
Hampir setengah perjalanan. kami berehat sebentar minum di hentian pe tah tak ingat plak.
Sembang apa tu? =)
Sorang muka x tau nk label apa.. 1 lg mnikmati nasi lemak 2 rnggit
Sampai di exit lepas kuantan, kami berhenti berkumpul sambil2 bersembang topik rim kereta abg Rahman.. hu3
Inilah destinasi kami yang pertama! ^_^ Masjid Geliga.

Sempat Beramah mesra dengan Pakcik Mazlan Selepas Subuh.

Kemudian Sempat kami menikmati Sun Rise di Monica Bay… hu3 Sronok.

Penulis X de time ni,.. Beli sarapan hi3…

Rijal2 Uniten

Hanya Seorang yang Berjaya hi3.

Cantik Kan?

Hush Siapakah itu?

Kami x lupa Syahmi ^_^

Masih Di monica Bay…Sarapan Sampai.. Jom Makan.. Bismillah

Penat x memandu? tnyelah drivernya… ^_^

Yeah ini dia rumah Akhi Qayyim.., Jom relakskan badan kita..

INI KAMI!

Next Destination. Air Terjun SEKAYU! Hu3 x sabar2 nk mandi.

Ok Senyum.. 123!

Mana satu air terjun ni?

AYUH! MANDI!

Dah dekat. =)

Cantik X? Subhanallah!

Tengok tu!

PEACE!

POSING MAUT. Hehe

Serious best!

Ini kami selepas mandi cari tempat berlindung. Ya pejabat IKRAM. Tp sbelum tu Kami ade agenda lain. He3 tunggu.

MUvsCHEvsARS

Itu dia! Penat mandi. Tepi jalan pun boleh tidoq.

Inilah agenda kami sterusnya. Air Buah Gelas BESAR!

Hebat Akhi ni.

Keesokan harinya kami ada pengisian bersama tokoh yg hebat Ust. Zawawi & Ust Lokman.

Penulis khuyuk dgr mutiara berharga.

Rijal2 yg hebat2 belaka.

Next destination, TTI. Nk msuk kna ad passport Tau.

Kmi di china.

Ya rijal! Takbir!
Penat, Seronok, bercampur baur… Next agenda ialah ke Al-Amin Secondary school. Tetapi di pertengahan perjalanan ini yang berlaku.

Kemalangan yang melibatkan semua kereta ikhwah.. Masyaallah.

Teruk!

Lagi gambar.

Bhagian depan kereta akhi Rahman.

Penulis sibuk menelefon ikhwah2 yg berhampiran utk turun membantu.

Gambar2

Polis yang sedang memeriksa keadaan.

Akhirnya Dua orang ikhwah turun. Berbaju biru adalh pakcik2 TNB yg turut dtng membantu.

Sibuk berbincang.

Nak dipendekkan cerita kami akhirnya diberi rumah penginapan sementara oleh Pihak TENAGA NASIONAL BERHAD, Alangkah manisnya ukhuwwah masa ni.

Makan-makan.

Second round.. Jom!

Akhirnya kami pulang dengan Bas.

Inilah sedikit bingkasan perjalanan kami di Terengganu. Walaupun X lama, Tp stiap saat dimanfaatkan spenuhnya. Alhamdulillah. Byk perkara dpt kmi belajar. Ukhuwwah, Tarbiah, Prasaan gembira, walaupun kami mendapat dugaan excident tapi ada hikmahnya. kalau x kerana excident kami x berjumpa lagi beberapa tokoh dan kami x merasa kemanisan ukhuwwah seperti yg kmi rasa skarang. wallahuaálm.”
admin: semoga jauh perjalanan , luas pengetahuan, erat perpaduan, silaturahim terjalin erat ! 😀

A Story of Appreciation (tS)


A Story of Appreciation

One young academically excellent person went to apply for a managerial position in a big company.interviewHe passed the first interview, the director did the last interview and made the last decision.

The director discovered from the CV,  that the youth’s academic result is excellent all the way, from the secondary school until the postgraduate research, never has a year he did not score.

The director asked, “Did you obtain any scholarship in school?” and the youth answered “none”.

The director asked, ” Is it your father who pay for your school fees?” The youth answered, my father passed away when I was one year old, it is my mother who paid for my school fees.

The director asked, ” Where is your mother working?” The youth answered, my mother clean clothes. The director requested the youth to show his hand, the youth showed a pair of hands that is smooth and perfect to the director.

The director asked, ” Did you ever help your mother wash clothes before?” The youth answered, never, my mother always wanted me to study and read more books, furthermore, my mother can wash clothes faster than me.
The director said, I had a request, when you go back today, go and help clean your mother’s hand, and then see me tomorrow morning.
The youth felt that the chance of getting the job is high and so when he went back, he happily wanted to clean his mother’s hand. His mother felt strange, happy but mixed with fear, she showed her hands to the young man.

The youth cleaned his mother’s hand slowly, his tears dropped down as he did that.  It was the first time he found his mother’s hand  so wrinkled, and there are so many bruises on her hand. Some bruises caused strong pains that her mother’s body shivered when cleaned with water.
This was the first time the youth realized and experienced that it is this pair of hands that washed clothes everyday to earn him the school fees, the bruises in the mother’s hand is the price that the mother paid for his graduation and academic excellence and probably his future.
After finishing cleaning his mother’s hand, the youth quietly cleaned all remaining clothes for his mother.
That night, mother and son had a long talk together.

Next morning, the youth went to the director’s office. The director noticed tears in the youth’s eyes, and asked: ” Can you tell me what you have done and learned yesterday in your house?”
The youth answered, ” I cleaned my mother’s hand, and also finished cleaning all the remaining clothes.
The director asked, ” please tell me your feelings.”

bantu ibuThe youth said, Number 1, I knew what is appreciation, without my mother, there would not be the successful me today. Number 2, I knew how to work together with my mother, then only I realized how difficult and tough to get things done.  Number 3, I knew the importance and value of family relationship.

The director said, ” This is what I am asking, I want to recruit a person that can appreciate the help of others, a person who knows the suffering of others to get things done, and a person that would not put money as his only goal in life to be my manager. You are hired.
Later on, this young person worked very hard, and received the respect of his subordinates, every employee worked diligently and in a team, the company’s result improved tremendously.

A child who has been protected and habitually given whatever he asked for will develope “entitlement mentality” and always put himself first. He is ignorant of his parent’s effort. When he starts work, he assumes every people must listen to him, and when he becomes a manager, he would never know the sufferings of his employees and always blame others. This kind of people may be successful for a while, but eventually would not feel sense of achievement, he will grumble and full of hatred and fight for more. Do we want to have this kind of kids?
You can let your kids live in a big house, eat a good meal, learn piano, watch a big screen TV. But when you are cutting grass, please let them experience it. After a meal, let them wash their plates and bowls together with their brothers and sisters. It is not because you do not have money to hire a maid, but it is because you want to love them in a right way.  You want them to understand, no matter how rich their parents are, one day their hair will grow grey, same as the story above. The most important thing is your kid learn how to appreciate the effort and experience the difficulty and learn the ability to work with others to get things done.

 

 

refference at

http://johor.ikram.org.my/v4/index.php?option=com_content&view=article&id=177%3Aa-story-of-appreciation&catid=3%3Atazkirah-santai&Itemid=4

 

second refference

http://editorawais.hubpages.com/hub/Story-Of-Appreciation

 

p/s: assalamualaikum, hi, im the new admin for this wordpress for the time being insya Allah, my name is Hanif.

for now, i dont really in chemistry with wordpress format and etc. so this article is just an experiment for me to understand how these things work. do read the article :D, and if any comment related to administration dont hesitate to tell me. your support are important to me (since im still a newbie).

 

kertas kerja jaulah untuk semester hadapan 30 september 2011/2012


https://docs.google.com/document/d/1lXIzYHAzpimi0q4oFd58_6LSF3hZ1V_idVwgrgCdgXM/edit?hl=en_US

Picnik di Putrajaya


PUTRAJAYA, 12 MEI 2011 – IKRAM-i UNITEN telah menganjurkan ‘picnik’ sempena kemasukan ke universiti bagi semester baru ini. Tujuannya adalah untuk ‘ahlan wa sahlan‘ ahli-ahli baru dan memperkukuhkan lagi ukhuwwah dalam kalangan ahli. Ia juga dapat menyemarakkan kembali semangat untuk berjuang ke arah lebih baik selepas hampir sebulan bercuti.

Alhamdulillah, seramai 20 orang mengikuti ‘picnik’ ini. Kebanyakkannya adalah pelajar tahun asasi yang baru masuk ke alam universiti.

Perjalanan kami ini bermula di rumah ikhwah (Darul-Khoir) pada pukul 8.30 malam dengan solat Isya’ secara berjamaah di surau berdekatan. Sesi taklimat diberikan oleh akh Rahimi sesudah solat Isya’.

Perjalanan diteruskan dengan dipandu arah oleh akh Ikram ke destinasi kami iaitu di Menara Monumen Alaf. Di sana kami makan Domino’s Pizza (take away) terlebih dahulu . Selepas itu, mulanya sesi ta’aruf yang dikendalikan oleh akh Ikram menunjukkan walaupun satu perkenalan yang ringkas mengetahui nama, tempat lahir, dan bidang, tetapi dapat membawa gelak ketawa ketika sesi ta’aruf dan tidak merasakan jurang di antara mereka yang baru dengan yang lama.

Akhir sekali, kami ke Menara Monumen Alaf dan meneliti kisah-kisah sejarah yang berlaku di Malaysia dari tahun 1400 hingga tahun 2002. Apabila sampai sahaja di puncak, tazkirah diberikan oleh akh Zubair.

Gambar-gambar boleh dilihat di ruangan ‘Galeri

11 Jamadi Akhir 1432 H bersamaan 14 MEI 2011

Wallahua’lam…